Imanuel – Pentingnya Kehadiran Tuhan

Banyak orang merasa kaget datang ke gereja minggu lalu (27 Nov) karena apa yang mereka temukan di area lobi kantor: sebuah pohon natal lengkap dengan lampu dan beragam pernak-pernik memikat telah “nangkring” di sana.  Beberapa berpikir, “Cepat sekali! Kan belum Desember.”  Kami sendiri telah mulai memasang pohon natal sejak 16 November lalu.

Suka-tidak-suka, siap-tidak-siap, natal telah berada di depan mata. Dan apapun yang terjadi kita akan melewati natal sekali lagi dalam kehidupan kita. Pertanyaannya, apakah kita sudah siap menikmati natal seperti yang Tuhan rindukan?

Hari ini, sekitar tiga minggu menjelang 25 Desember, firman Tuhan akan menolong kita mempersiapkan hati kita untuk menyambut natal.  Yang Tuhan rindukan adalah kiranya setiap kita boleh sekali lagi menikmati natal yang mengubahkan. Natal yang membangun kembali hati dan roh kita untuk Tuhan.

Hari ini, saya ingin berbicara tentang memaknai natal sebagai sebuah kehadiran. Natal adalah soal kehadiran. Kehadiran Allah di tengah dunia ini. Di tengah kehidupan kita. Ini adalah pemahaman dasar yang perlu kita sadari untuk dapat menikmati natal yang menjelang.

Matius 1:23. “Sesungguhnya anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia: Imanuel—yang berarti: Allah menyertai kita.”

Kabar dari malaikat Tuhan kepada Yusuf dan Maria jelas berbicara tentang kelahiran Tuhan Yesus. Nama yang diberikan oleh surga kepadanya adalah Imanuel—Allah menyertai kita.  Allah hadir di tengah dunia. Allah ada. Allah ada di tengah kita. Di antara kita. Di dalam kita.

Kehadiran Tuhan penting karena kelahiran Tuhan Yesus sesungguhnya menandai berakhirnya sebuah masa yang cukup panjang dimana Allah ”diam”. Tuhan tidak seheboh masa sebelumnya berbicara dengan Israel melalui perantaraan nabi-nabi. Tidak ada mukjizat dan tanda-tanda ajaib sedahsyat masa perjalanan 40 tahun di padang gurun.  Ada masa dimana Tuhan “absen” mengurusi dunia.  Minimal 400 tahun. Itu masa dimana Tuhan membiarkan orang Israel melalukan apa yang mereka mau lakukan.  Dosa dan kecemaran yang kemudian mengakibatkan kehancuran Israel sendiri.

Sewaktu malaikat datang pada Yusuf dan Maria melalui mimpi, itu adalah sebuah peristiwa yang menandainya berakhirnya masa di mana Tuhan “absen”.  Dan nama Dia bawa adalah Imanuel. Menekankan hanya satu hal: sejak saat itu, Allah hadir di tengah dunia.  Dia bukan lagi Tuhan yang jauh dan tidak tergapai.

Mengapa ini penting?  Mengapa “immanuel” atau kehadiran Tuhan itu begitu penting?

Untuk menjawabnya, penting bagi kita tahu seperti apa rasanya hidup tanpa kehadiran Tuhan. Tanyakan pada orang Israel pada masa itu, mereka akan memberi tahu seperti apa rasanya: hidup begitu terasa berat untuk dilalui. Kehidupan yang penuh kegemilangan di masa lalu sepertinya hanya kisah fiksi rekaan dibandingkan dengan kehidupan masa itu.

Waktu Tuhan ada, rasa lapar dapat dikatakan mustahil terasa. Karena Tuhan bahkan menyediakan roti manna dan burung sebagai daging untuk makan setiap hari di padang gurun.

Sewaktu Tuhan hadir, rasa malu tidak dikenal oleh mereka—sebab Israel dikenal sebagai bangsa yang besar dan ditakuti.  Ingat peperangan Gideon yang fenomenal?  Cukup dengan tigaratus prajurit, dengan pertolongan Tuhan, sejumlah besar pasukan musuh yang tidak terhitung banyaknya itu dikalahkan dengan dahsyat.

Sewaktu Tuhan memegang kendali, Israel selalu dapat tertidur dengan aman dan nyaman—bahkan ketika musuh terus berjaga-jaga dan menyerang.  Itulah yang Daud nyanyikan dalam mazmurnya kan?

Wah, betapa indah, hebat dan luar biasanya mereka, bukan? Ya. Tetapi itu dulu. Semua kegemilangan, kehebatan, nama baik dan kejayaan itu hanya mereka miliki ketika Tuhan hadir.  Dulu.  Bukan sekarang.

Saat itu, waktu Tuhan akhirnya “diam” melihat Israel menikmati dosa mereka dan memalingkan wajah mereka dari Tuhan, kehidupan berbalik seratus delapanpuluh derajat.  Mereka menjadi bangsa jajahan. Tercerai-berai. Keluarga terpisah satu dengan yang lain. Mereka menjadi budak. Mereka mengalami kelaparan. Dihina dan menjadi olok-olokan. Waktu akhirnya, segala sesuatu sedikit lebih baik; sewaktu akhirnya, mereka keadaan sedikit lebih mending, mereka baru meratapi penyesalan mereka karena jauh dari Tuhan. Mereka baru menyadari buruknya keadaan ketika Tuhan tidak hadir dalam hidup mereka. Mereka mulai mencari Tuhan. Too late. Terlambat. Mereka terlambat menyadari arti kehadiran Tuhan.

(Lih. Yesaya 8:17, “Dan aku hendak menanti-nantikan TUHAN yang menyembunyikan wajah-Nya terhadap kaum keturunan Yakub; aku hendak mengharapkan Dia”.)

Bagaimana rasanya Israel hidup tanpa kehadiran Tuhan? Mereka akan menjawab dengan air mata dan ratapan, “Hidup terasa sangat tidak berarti. Hidup tetapi tidak “hidup”. Hidup berjalan, tetapi asal jalan. Hidup asal hidup, tidak ada sesuatu yang baik untuk dinikmati.  Hidup terasa kosong. Tidak berarti. Lelah, tetapi tidak ada hasil yang memuaskan.”

Tidakkah anda pernah merasakan hal yang sama?  Atau, mungkin malah saat ini anda sedang merasakannya?

“Wah, sudah hampir natal, tidak terasa cepat sekali waktu berlalu. Tapi, hidup kok begini-begini saja ya?”

“Aku punya pekerjaan dan penghasilan yang bagus, tetapi kok rasanya ada yang kurang ya? Selalu saja tidak pernah merasa puas.”

Atau, yang paling sering saya dengar, “Aku aktif ke gereja, terlibat aktif dalam beragam pelayanan, juga tidak pernah pelit dalam persembahan, tapi… kok rasanya tetap kosong ya? Doa juga terasa hambar dan seperti bicara dengan tembok. Baca Alkitab juga terasa lesu dan tidak punya kerinduan.”

“Mengapa Tuhan terasa begitu jauh?  Kenapa hidup kerohanianku menjadi dingin?  Mengapa tidak lagi hangat seperti dulu?  Mengapa aku tidak lagi berkobar untuk melayani Tuhan? Mengapa natal ini kok aku belum dapat mood-nya ya?  Semua rasanya jadi kering dan suram.”

Jika ada pernah atau sedang mengalami perasaan kosong dan suram seperti itu, inilah yang waktu yang tepat untuk bertanya: sesungguhnya apakah Tuhan benar sudah hadir dalam hidupku?

Jawabannya, mungkin bisa mengejutkan diri anda sendiri. Tetapi, jujurlah. Coba temukan kebenarannya. Sungguhkah aku telah menghadirkan Tuhan dalam kehidupanku?

Mengapa kehadiran Tuhan begitu penting? Mengapa Tuhan lahir sebagai Imanuel?

Jawabnya, karena ketidakhadiran Tuhan dalam hidup kita membawa kita pada rasa hampa, kosong, tidak berarti, tidak bernilai—singkatnya, ketidakhadiran Tuhan membuat hidup menjadi sulit untuk dijalani.

Anda mungkin telah mencoba menghasilkan banyak uang untuk menghadirkan kebahagiaan, tetapi justru mengalami jeratan masalah finansial yang menjebak.

Anda mungkin telah mencoba membangun hubungan dengan seorang kekasih untuk menghadirkan kebahagiaan, tetapi menemukan bahwa suami dan istrimu hari ini lebih banyak mengecewakan.

Anda mungkin telah mencoba memiliki banyak materi (motor, mobil, handphone keren, blackberry, dsb) untuk mendapatkan kesenangan pribadi dan gengsi di depan orang lain, tetapi menemukan bahwa semuanya itu mudah pudar dan tidak membuat kita lebih baik dan nyaman.

Jika itu pernah terjadi atau bahkan anda rasakan saat ini, inilah waktu yang tepat untuk memastikan kehadiran Tuhan dalam hidupmu.  Inilah waktunya untuk lebih memaknai “imanuel”.

Zefanya 3:14-20. Nubuatan kehadiran Tuhan Yesus dinyatakan dengan kesukacitaan yang dahsyat. Dikatakan “bersorak-sorailah, bersukacitalah, beria-rialah dengan segenap hati” sebab Tuhan ada ditengah-tengah kamu. Tuhan ada diantaramu, karena itu bersukacitalah!

Mengapa kita dapat bersukacita dan menikmati kepenuhan hidup ketika Tuhan hadir?

Kita punya alasan untuk bersukacita karena…

[1]  KehadiranNya mendatangkan pengampunan. Tuhan menyingkirkan segala hukuman yang seharusnya jatuh ke atas kita. KehadiranNya menghadirkan jalan kepada penebusan dosa. Dia memberikan pengampunan segala dosa.

[2]  KehadiranNya mendatangkan perlindungan. Tuhan melindungi kita dari segala kejahatan. Menjauhkan kita dari segala malapetaka. Membalas setiap kejahatan yang orang lakukan kepada kita.

[3] KehadiranNya mendatangkan rancangan terbaik buat kita. Tuhan punya rencana terbaik buat kehidupan kita. “Aku akan mengumpulkan engkau… membawa kamu pulang… mengangkat namamu menjadi pujian dan kenamaan… aku akan memulihkan keadaanmu (segala berkatmu).”

Firman Tuhan hari ini mengingatkan kita bahwa Tuhan adalah Immanuel.  Kelahirannya menghadirkan diriNya bagi kita.  Dia tidak ingin menjadi Tuhan yang jauh, Dia ingin berada di tengah kita, bersama kita, di dalam kita. Setiap saat dalam kehidupan kita.

Jadi, bagaimana kita harus meresponi firman Tuhan?

Mari menerima kelahiran Tuhan Yesus di dalam hatimu. Di dalam hidupmu. Hadirkanlah Tuhan selalu senantiasa dalam hati, pikiran, perbuatan dan perkataanmu.  Mari undang dia sekali masuk dalam hati dan hidupmu.

[Bersama berdoa dengan meletakkan tangan kanan di dada]

“Tuhan Yesus, biarlah Tuhan sekali lahir dan hadir dalam hidupku.  Tuhan Yesus, biarlah natal tahun ini tidak berlalu hampa dan suram. Tetapi, biarlah kiranya kehadiranMu sekali mengubahkan kehidupanku—menjadi pribadi yang lebih hidup, lebih dipenuhi kegairahan, vitalitas, dan keantusiasan akan Tuhan dalam segala aspek kehidupanku. Amin.”

One thought on “Imanuel – Pentingnya Kehadiran Tuhan

  1. Pingback: 2010 in review « Max125

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s